MY MENU

Blog

Judul
5 Strategi dan Cara Mengatur Keuangan Perusahaan yang Sehat
Tanggal Diciptakan
06/12/2020
Lampiran0
Views
849
Konten
Janganlah berbisnis jika di kepala Anda tidak berfikir soal laba atau keuntungan. Berapapun skala bisnis Anda dan bidang usaha yang Anda pilih, Anda harus sudah memiliki perencanaan dan memproyeksikan keuntungan bisnis yang bakal Anda peroleh.



Apalagi jika Anda berbisnis dengan rekan, tentu harus diperhitungkan secara matang mekanisme kerja sama, kalkukasi perputaran modal, biaya, dan sejumlah kewajiban pokok yang harus disiapkan dalam kurun waktu jalannya bisnis. Di sinilah selain Anda harus jeli melihat peluang, Anda juga harus memiliki strategi terutama dalam mengatur keuangan perusahaan.

Tidak sedikit pelaku usaha pemula yang mengabaikan aspek pencatatan, akibatnya tanpa disadari perusahaan dalam keadaan kritis karena modal yang tidak berputar sebagaimana mestinya, dan pemasukan yang tidak sesuai harapan.


Strategi mengatur keuangan perusahaan sangat penting Anda kuasai dan jalankan untuk menghindari kerugian dan kebangkrutan. Anda sejatinya adalah manajer keuangan itu sendiri sebelum Anda merekrut tim dan mencari manajer keuangan profesional.

Strategi Mengatur Keuangan Perusahaan yang Tepat




Di sini kami memberikan 5 strategi dan cara mengatur keuangan perusahaan dengan baik yang tepat dan sehat.

1. Membuat Laporan Keuangan

Ada banyak perusahaan yang mengira bahwa ketika telah mendapatkan keuntungan yang besar, maka perusahaan tersebut telah dikatakan sehat. Belum tentu! Kita tidak bisa menilai kesehatan perusahaan hanya dari segi keuntungan saja, tetapi melihat dari banyak aspek.

Prinsipnya perusahaan yang sehat pabila keuntungan yang diperoleh bisa lebih besar daripada pengeluaran. Di sinilah Anda harus membuat laporan keuangan dalam pencatatan yang rapi sehingga mudah ditelusuri pos-pos yang sekiranya memboroskan biaya pengeluaran.

Selain dijadikan sebagai basis mengukur kesehatan keuangan perusahaan, laporan keuangan juga dapat Anda jadikan sebagai dasar pertimbangan ketika hendak mengambil keputusan finansial perusahaan.

2. Tentukan Porsi Keuangan

Porsi keuangan yang dimakusd seperti pembagian total pemasukan ke beberapa pos misalnya pembayaran gaji, pembayaran hutang, biaya operasional dan lain sebagainya.

Jadi hal pertama yang harus Anda lakukan dalam menentukan porsi keuangan adalah menentukan berapa porsi yang Anda pakai dalam berbagai kebutuhan perusahaan Anda. Penentuan porsi keuangan ini harus disepakati di awal, agar nantinya dapat berjalan secara terstruktur.

Anda bisa mengambil contoh ini, misalnya Anda menerapkan pola porsi keuangan dengan angka 30:30:30. Maksud dari angka tersebut adalah 30% Anda gunakan dalam biaya operasional untuk bulan depan seperti listrik, sewa gedung dan lain sebagainya.

30% Anda gunakan untuk menggaji karyawan, dan 30% sisanya bisa Anda gunakan untuk pembangunan perusahaan. Dengan menentukan porsi keuangan, Anda bisa mengatur keuangan perusahaan dengan rapi.

3. Buat Pembukuan yang rapi

Strategi mengatur keuangan perusahaan ini sudah tidak asing lagi bagi perusahaan berskala besar. Mengapa demikian, karena keuangan perusahaan yang besar sudah tentu diolah oleh orang profesional di bidangnya.

Sangat jarang ada perusahaan berskala kecil menggunakan strategi ini. Padahal membuat pembukuan rapi tidak kalah penting dari strategi mengatur keuangan perusahaan lainnya.

Dengan adanya pembukuan, Anda bisa mencatat semua transaksi berupa pemasukan dan pengeluaran. Hal itu dilakukan agar Anda lebih mudah memantau bagaimana situasi keuangan perusahaan Anda.

3. Mengurangi Risiko

Risiko berarti pengeluaran yang dimana hal itu harus Anda hindari sebaik mungkin. Memang benar, risiko bisa datang kapan saja, oleh sebab itu Anda harus mengelola keuangan perusahaan secara profesional.

Salah satu hal yang bisa Anda lakukan dalam mengurangi risiko yaitu mengurangi meminjam hutang ke lembaga peminjaman uang atau lainnya yang berupa hutang karena ada beban bunga yang harus Anda bayarkan tiap bulannya. Tentu beban bunga ini menjadi pengeluaran serius yang harus Anda tanggung.

Jika Anda membutuhkan modal untuk operasional perusahaan, lebih baik tawarkan mekanisme kerja sama usaha yang saling menguntungkan dan perhatikan juga durasi kerja samanya.

Tidak sedikit pelaku usaha pemula yang kerap memilih jalan pintas permodalalan dengan jasa pinjaman yang berbunga besar. Akibatnya, dalam perjalanan usaha, laba tidak bisa memutar operasional bisnis.

4. Mengontrol Kelancaran Kas

Mengontrol arus laju kas adalah strategi mengatur keuangan perusahaan yang tidak boleh Anda abaikan. Apalagi jika perusahaan Anda termasuk perusahaan berskala besar, pengontrolan terhadap arus kas harus diprioritaskan.

Tidak sedikit pelaku usaha pemula yang mempersepsikan sama tentang kas dan laba. Laba adalah angka yang muncul di laporan keuangan Anda pada akhir tahun.



Sedangkan kas adalah uang yang Anda miliki saat ini. Dana yang ada di pos kas Anda menentukan apakah Anda bisa membayar beban usaha termasuk gaji, tagihan supplier dan berbagai kewajiban lainnya.

Sejumlah masalah finansial yang timbul biasanya karena kurang bisa mengontrol arus kas yang masuk dan keluar. Kas keluar lebih cepat atau lebih banyak dibanding uang masuk.

Hal ini bisa disebabkan perusahaan terlambat melakukan penagihan, pelanggan yang menunda pembayaran, biaya produksi yang membengkak, dan sebagainya. Untuk itu, Anda harus memiliki strategi mengelola arus kas yang sehat dengan tips sederhana berikut ini:
  1. Atur batas pembayaran yang harus dibayarkan dari konsumen. Kapan batas akhirnya, sehingga segala kewajiban konsumen bisa segera kita tagih sebelum batas akhir pembayaran. Konsumen lama atau pelanggan biasanya memiki histori pembayaran yang pasti, tetapi bagi konsumen baru, Anda butuh ketegasan soal pembayaran. Usahakan pembayaran dilakukan secara tunai. 
  2. Selalu cadangkan uang kas di rekening bank, jangan dialokasikan sepenuhnya uang kas untuk modal.  
  3. Lakukan penagihan secara teratur untuk mengurangi keterlambatan pembayaran. 
  4. Kirimkan email pengingat atau pesan singkat jika ada tagihan rekening yang akan atau sudah melewati jatuh tempo. 
  5. Berikan apresiasi berupa pemotongan harga atau diskon jika pelanggan bisa membayar lebih cepat. 
  6. Menegosiasikan investasi agar bisa terlaksana pada waktu yang tepat jika Anda berencana melakukan pengembangan bisnis. Jangan sampai arus kas terkuras karena perhitungan pembangan bisnis yang kurang matang. 

Kas adalah akun yang paling likuid dalam bisnis. Banyak pelaku bisnis terkecoh dengan kondisi uang kas. Semakin banyak nilai uang kas berarti posisi keuangan Anda sehat, ini perlu diwaspadai.

Karena bisa jadi disebabkan perputaan uang perusahaan kurang efektif lantaran uang kas banyak yang menganggur. Keseimbangan kas sangat penting agar perusahaan tidak mengalami kerugian dan kegagalan dalam bisnis.

Untuk mempermudah pengelolaan kas dalam suatu manajemen akuntansi, Anda memerlukan software ERP (Enteprise Resource Planning) yaitu seperangkat software berbasis cloud yang berperan bukan hanya mengelola manajemen akuntansi dan keuangan sekaligus juga mengintegrasikan berbagai aktivitas operasional sehingga bisnis Anda bisa berjalan optimal.

Pilihlah software sistem ERP yang mudah digunakan, pelayanan yang responsif dan mudah diadaptasikan. Salah satunya software sistem ERP yang dikembangkan oleh SystemEver Indonesia, menawarkan sejumlah kemudahan dan kepraktisan dalam formulasi Visual-K "One Page with SystemEver."

Itulah 5 strategi mengatur keuangan perusahaan yang sebaiknya Anda lakukan. Yang terpenting dari strategi tersebut adalah kedisiplinan dan konsistensi dalam penerapan manajemen keuangan.

Salin URL

Pilih semua URL dibawah untuk disalin

Edit komentar

Masukkan kata sandi untuk mengedit postingan

Hapus komentarHapus postingan

Masukkan kata sandi untuk menghapus postiingan